Secarik Kertas

Hai kamu, boleh saja sudah lama kita saling menyapa, saling berpapasan, saling berbicara, tapi pembicaraan kita kali ini rasanya sungguh berbeda

Sederhana saja yang ada dibenakku, yaitu aku mulai memperhatikanmu. Kapan itu dimulai? Aku tidak tahu. Sedetik yang lalu? Aku rasa itu sangat berlebihan. Dapat aku pastikan aku memperhatikanmu bukan nanti atau esok tapi mungkin kemarin lalu dan sudah pasti hari ini. Aku sendiri bingung dengan keinginan untuk memperhatikanmu, ingin menemuimu. Sehari saja tidak berbincang denganmu meski sejenak rasanya hariku menjadi tidak lengkap.
Bolehkah aku menyatakan aku suka padamu?

Ginsha menemukan secarik kertas di mejanya, dengan wajah kebingungan ia membaca baris-barisnya tulisan yang membuatnya tersipu malu. Wajah lugu tersipu malu terpancar hingga membuat orang yang melihatnya langsung memandang heran.

“Napa muka lo tiba-tiba merah gitu Sha?” tanya Nisa sembari lewar di depan kubikel Ginsha.
“Kagak ade ape-ape, biasa aja.” tegas Ginsha yang langsung berusaha menutupi raut wajah tersipunya.

Setelah ia merasa tidak ada lagi orang yang memperhatikan, ia kembali membaca secarik kertas. Ia sedang membayangkan siapa gerangan yang meletakkan kertas ini di mejanya. Berkali-kali ia membaca, tulisan pada kertas itu jelas bukan puisi, bukan pula sengaja, bukan pula sekedar tulisan iseng tak bermakna. Atau mungkin kertas ini bukan ditujukan untuknya. Mungkinkah sebuah ketidaksengajaan kertas ini tergeletak begitu saja di atas meja. Akhirnya setelah isi kertas itu bermain-main di benaknya ia memutuskan bahwa kertas ini bukan untuknya.

Ia kembalikan konsentrasinya pada tumpukkan kertas dihadapannya. Ia berusaha keras mengabaikan pikirannya dari secarik kertas tersebut. Pikirannya pun melayang,
“Andai kertas itu ditujukan kepadaku, pastinya orang tersebut romantis.”
“Tidak tahukah ia bahwa belum ada orang yang menyatakan perasaannya sesederhana dan segamblang ini”
“Andai pertanyaan itu untukku, aku bersedia untuk disukai.”

****

Tinto tak bisa berkonsentrasi kerja, pikirannya ,melayang ke kubikel yang berada di ujung kantor ini. Rasanya sungguh jauh kubikel itu. Dia sibuk menduga-duga apakah gadis berkerundung yang imut itu sudah membacanya? Dari tadi ia salah menjawab pertanyaan atasannya, semua jawabannya tidak nyambung, masih syukur kerjaannya tidak berantak.

Gadis berkerudung yang belakangan ini menjadi pusat perhatian pikirannya. Awalnya tidak pernah ia terpikir tentang gadis itu, baginya gadis itu hanyalah sebatas rekan kerja. Tapi yang ia heran kenapa orang-orang sekantor menjodoh-jodohkan dia dengan gadis itu. Mungkinkah gadis itu menyukainya.

Beberapa kali ia mencoba untuk menghampiri, sekedar mencari tahu apakah gadis itu memiliki ketertarikkan padanya, akan tetapi ia tidak menemukan tanda-tanda tersebut. Mungkin ia saja yang merasa terlampau GeRe. Rasa penasarannya yang mendorongnya hingga ia sampai saat ini kerap menghampiri. Sekedar pura-pura menanyakan pekerjaan, sekedar pura-pura lewat lalu menyapa, bilamana ia beruntung ia bisa mengobrol sedikit lebih lama 5 atau 10 menit cukup lama untuk dilakukan disela-sela pekerjaan.

Tetapi buah penasaran itu berkembang lebih dari yang ia harapkan, ada rasa yang kuat untuk menghampirinya. Ada semangat baru untuk menjelang pekerjaan yang membosankan. Ada yang kurang bila gadis itu tidak masuk kerja.

Akhirnya semalam Tinto memutuskan untuk menuliskan sedikit perasaannya pada gadis itu, hanya untuk mengetahui reaksinya. Sudah terlewat kuno di zaman yang serba teknologi ini menyatakan perasaan melalui surat, bila secarik kertas itu dapat dikatakan surat. Tetapi ia bingung hendak memulai dari mana, gadis itu terlalu cuek dan sibuk dengan dirinya sendiri.

Tinton beranjak dari kursinya, ia menghampir gadis itu, Ginsha. Ia harus mencari tahu reaksi Ginsha setelah membaca secarik kertas yang tadi pagi ia tinggalkan diatas meja. Beruntung tadi saat hendak meletakkan tidak ada siapa-siapa di sekitar kubikel Ginsha, jadi ia bebas meletakkan kertas tersebut.

“Hey Mba, serius amat kerjanya?” tanya Tinto mengejutkan Ginsha.
“Ah kagak, bukannya gua biasa kerja serius.”
“Bener-bener pegawai yang baik.”
“Hihihihi.” tawa renyah Ginsha membuncah dibenak Tinto.

Matanya mengawasi meja kerja Ginsha, mencari-cari secarik kertas yang ia letakkan. Ia tidak menemukan, mungkinkah Ginsha sudah membacanya. Tinto bingung bagaimana menanyakan kertas tersebut.

“Mba, lo liat ada kertas ga disini tadi?” Tinto memberanikan diri bertanya.
“Kertas apaan To?”
“Kertas kecil gitu deh, tapi ga sengaja ketinggalan waktu gua minjem pulpen dari meja lo.”
“Emang isinya apa?” Ginsha mulai deg-degan, apakah secarik kertas itu yang dicari Tinto. Apakah Tinto pemilik kertas tersebut.
“Puisi-puisi norak gitu deh.”
“Jeileb” mendadak hati Ginsha cenat cenut. Tiba-tiba lagu Sma*sh bernyanyi-nyanyi di otaknya.

Ginsha sibuk berpikir apakah perlu ia berikan kertas itu dan mengatakan bahwa ia membaca. Kalau kertas itu bukan untuknya sungguh malu ia tadi sudah merasa berbunga-bunga saat membacanya. Kalau kertas itu dituju untuknya sungguh Tinto bukan orang yang ia harapkan untuk menuliskan kata-kata sederhana itu.

“Yee si Mba malah bengong, lihat ga?” kata Tinto membuyarkan lamunannya.

Akhirnya ia memutuskan untuk mengembalikan kertas itu.

“Ga nyangka yah lo puitis juga?”
“Masa sih segitu puitis? Lo dah baca dong?”
“Maaf yah gua baca tadi habisnya gua ga tahu itu kertas punya siapa.” kata Ginsha sembari mengambil kertas tersebut dari tasnya.

“Ginsha meletakkan kertas itu kedalam tas, berarti dia suka dengan tulisan pada secarik kertas tersebut.”

“Nih, kertas lo.”
“Makasih yah, mau gua kasih ke orangnya. Tapi bagus ga tulisannya.”
“Bagus kok.”

Dengan mantap dan penuh keyakinan serta keberanian yang berlipat ganda, Tinto menyodorkan kertas itu kembali ke Ginsha.

“Ini buat lo aja Sha.” Ia lupakan embel-embel “Mba” yang biasa ia gunakan untuk menyapa Ginsha yang memang lebih tua sedikit darinya.
“Loh kok dikasih lagi ke gua?” Ginsha jadi bingung. Padahal ia telah berusaha keras menutupi kekecewaannya karena kertas tersebut diambil oleh pemiliknya dan bukan dituju untuknya.
“Emang buat lo kok, gua cuman mau memastikan aja lo dah nerima dan baca.”

Ginsha diam seribu bahasa, entah apa yang akan ia utarakan. Tiba-tiba wajahnya memanas dan ada getaran aneh yang menghampiri hatinya.

“Udah jangan bengong aja, gua tunggu balasannya.” Kata Tinto sembari berlalu meninggalkan Ginsha yang hanya terbengong-bengong.

*********************************************************************************

#Tulisan ini saya bersembahkan untuk teman saya yang baru memadu cinta. Semoga kamu bisa merasakan indahnya cinta, manisnya rindu, cerianya tawa bersamanya, sampai akhirnya kalian bisa bertahan dalam senang, kesel, cinta, sayang, dongkol, sebel hingga pelaminan bahkan hingga tua. Seperti yang saya bilang ke teman saya, saya tidak akan memberikan selamat seperti orang lain, tapi saya berikan tulisan ini. Karena kamu teman, mengelitik pikiran liarku untuk bercerita#

Author: Isma Miranda

Saya Tak ada yang istimewa. Seorang bankir yang senang menulis. Mencoba bertarung di arena kehidupan di Jakarta. Tak indah Tak juga sedih Tapi Jakarta mengajarkan saya untuk bertarung. Saya Hanyalah seorang perempuan yang terus belajar tentang cinta. Cinta kepada Tuhan yang saya wujudkan dengan cinta kepada apa yang saya jalani dan alami.

8 thoughts on “Secarik Kertas”

  1. hihihihi, lucu, kisah nyata ternyata, hari gini masih ada ada yah yang pake surat-suratan….
    btw, edit lagi bu…banyak banget typo-nya. GeRe? Ge-Er kan maksudnya…

  2. Hmm…enggak kuno kok, malah lebih romantis apalagi kl kertasnya wangi dan tulisannya bagus…hehe…
    Cinta memang harus diekspresikan, apapun medianya…kita bisa memiliki semua cinta yg ada di dunia ini buat seseorang, tp itu tdk berarti apa-apa jika kita tdk menunjukkannya kan…?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s