Haruskah orang Tahu pacar Gw?

Jangan kaget dengan tulisan yang se’nga itu. Tentu bukan untuk kalian pertanyaan itu. Terus untuk siapa dong? Yahhh Wanda (wah nda tahu!)

Tanpa disadari pengakuan memiliki pacar menjadi suatu hal yang penting dalam kehidupan sosial muda mudi. Yah agak aneh aja kalo ada AKI-AKI tiba-tiba pembicaraannya tetang pacar baru.

Mungkin memiliki pacar akan menaikkan strata sosial seseorang. Atau akan diterima dalam pergaulan, seperti merokok di kalangan pemuda SMU, – Lo Ngerokok Lo Cowok, Kalo engga Lo Banci -. Mungkin punya pacar kayak gitu juga.

Waktu gua ketemu dengan teman-teman SMP gua dalam sebuah acara reunian. Ada pertanyaan teman gua yang sungguh mengugah selera gua untuk makan -makan orang-.
Teman : “Siapa pacar lo sekarang?”
Gua : sigh *ngelengos pergi*

Pas gua ketemu teman SMA gua di kereta, tiba-tiba dia bisa membuat gua tersenyum manis (baca sinis) mendengar pertanyaan dia.
Teman : ” Udah married lo?”
Gua : geleng-geleng sambil milit-milit ujung rambut
Teman : “Sekarang pacar lo sapa?”
Gua : tiba-tiba pengen lompat dari pintu kereta sayang bukan naik

Gua dah gaya lah dengan atribut pekerjaan gua di sebuah bank swasta asing. Keren lah pokoknya! (narsis.com) Gua juga bangga udah pindah-pindah kerja, yang menandakan gaji gua dah berkali-kali lipat naik (padahal kagak, mereka ketipu aja ama gaya gua). Dengan jalan se-anggun mungkin (padahal gua ga lagi nyanyi Tua-tua Keladi -jahhhh ketauan deh umur gua-) dengan bunyi high heals -padahal ga pernah pake- tak tok tak tok gua jalan-jalan ke mall. Di mall yang terkenal itu se-Jakarta Raya gua ketemu teman kuliah gua. Seperti biasa terjadi percakapan basa basi.
Teman : “Eh apa kabar?”
Gua : “Baik, lo?”
Teman : ” Kerja dimana?”
Gua : *bangga* “Di bank.”
Teman : “Anak lo dah berapa?”
Gua : Mingkem aksi tutup mulut sambil mesem-mesem. “Belum.”
Teman : ” Terus kapan married?”
Gua : *mulai sewot* “Kapan-kapan kalo ga ujan.”
Teman : “Ah lo bisa aja. Pacar lo anak mana?”

Oh My God, segitu penting yah orang untuk tahu siapa pacar gua!!!!

Belum lagi infotaiment pasti selalu mengusut artis x pacaran dengan sapa? artis b pacaran dengan artis c. Artis D baru putus pacar. Yang diurusin cuman pacar-pacar artis. Yang diinformasikan ke penonton cuman pacar mereka. Yang mengakibatkan penonton ga tahu prestasi artis itu. Jangankan prestasi main sinetron apa aja belum tentu tahu.

Jadi itu yang membuat pengakuan akan “Pacar” memang penting. Itu bawaan alami manusia. Lagian siapa yang ga bahagia punya pacar dan pengen membagi kebahagiaan itu kepada setiap orang. Menceritakan bunga-bunga cinta yang belum layu. Kalo perlu si Pacar dikasih label milik “Gua” xixixixixi….

Hari ini, saat hujan turun dengan deras membasahi perjalanan Jabotabek tanpa Bekasi, gua naik kereta AC, yang sudah barang tentu pintunya bisa ditutup juga jendelanya. Kereta sore itu penuh, gua pun ga dapat duduk. Emang sih AC kereta makin terasa dingin karena cuaca diluar dingin.

Bisa dibayangkan ga, ujan-ujan ditempat ber-AC disamping ada kekasih tercinta…hhhmmmmm dirangkul mantap yah bo???
Setuju?? Setuju???

Kalo di mobil pribadi rangkul-rangkul ada genggaman tangan sih asyik-asyik aja….tapi di kereta ???

Duhhh gua ngomongin apa sih???

Gua lagi ngebahas rangkul-rangkulan sambil bisik-bisik tetangga yang nyaris kayak cium-ciuman telinga -yaks- di depan ibu2, bapak2, anak kecil pengguna jasa transportasi kereta.

Yap! Sore ini, ujan2 pemandangan yang gua dapat adalah itu. Mending kalo yang begitu emak-emak yang lagi nostagia dengan suaminya, eh mana ada yang emak2 yang udah berojolin anak 2 masih ganjen depan umum. Ini masih muda, perkiraan gua paling usia si cewek 23an begitu juga si cowo.

Mereka berdua kayaknya takut banget ga keliatan pacaran, ampe rangkul-rangkul tanpa jarak, bisik2 tetangga yang nyaris kayak ciuman. Tapi dari semua yang buat gua gerah adalah ceweknya menggunakan Jilbab. Miris amat ngeliatnya. Aaarrrgghhhhh pusing gua ngeliatnya.

Tenang bukan karena iri, sirik gua ampe saat ini masih jomblo. Tapi apa harus ditempat umum yah. Apa harus ditunjukkin banget kalo mereka sedang memadu kasih.

Cerita gua diatas memperkuat anggapan gua bahwa pengakuan akan memiliki seorang pacar itu sangatlah penting. Hal ini menunjukkan strata sosial dalam masyarakat. Mo naik strata sosial bukan lagi dilihat dari pendidikan, jabatan, kekayaan tetapi PACAR!

Author: Isma Miranda

Saya Tak ada yang istimewa. Seorang bankir yang senang menulis. Mencoba bertarung di arena kehidupan di Jakarta. Tak indah Tak juga sedih Tapi Jakarta mengajarkan saya untuk bertarung. Saya Hanyalah seorang perempuan yang terus belajar tentang cinta. Cinta kepada Tuhan yang saya wujudkan dengan cinta kepada apa yang saya jalani dan alami.

21 thoughts on “Haruskah orang Tahu pacar Gw?”

  1. Huahaha…kamu rangkul aja siapa yang kebetulan lagi ada disebelah, mbak… mumpung AC keretanya dingin, yang dirangkul pasti ngga nolakšŸ™‚

    Iya… dan kayak iklan apa gituh… pertanyaan yang bikin napsu makan (orang) itu gak akan pernah berakhir. Perhatiin urutannya:
    1. “Sekarang pacaran ama siapa?”
    2. “Kapan menikah?”
    3. “Kapan punya anak?” atau “Anaknya dah berapa?”
    4. “Kapan punya mantu?”
    5.”Cucunya udah berapa?”
    Untung ngga ada yang berani nanyain: “Kapan mati?”
    hehehe…..

  2. Strata sosial dilihat dari pacar? Kalo ada yg ngaku pacarnya delapan, kayaknya strata sosialnya malah bakalan turun delapan tingkatanšŸ˜€

    Eniwei, masyarakat memang cenderung berlaku seperti itu. Saya sendiri sih kalo ditanya biasanya cuma menjawab pendek, “It’s complicated,” sambil mengangkat bahu. So far, yang nanya biasanya mingkem…

  3. Ndak penting juga kok, orang lain tau tentang pacar dsb. Saya merasa pertanyaan semacam itu cuma basa-basi saja kok. Coba kalau teman dekat, pasti ndak pernah bertanya tentang hal seperti itu.

    Jadi kalau ada yang bertanya tentang pacar dan sekitarnya lagi, percayalah bahwa itu cuma basa-basi. Ndak dijawab pun ndak akan menjadi masalah. Iya tho? Hehe..

  4. wkwkwkwkwkwkw…bikin malas ketemu orang khususnya orang tua n bikin malas datang ke acara kawinan..betul ga ma? termasuk jg acara reunian qiqiqiqi..nyantai aja bu…tutup mata tutup telinga…mungkin ga ya…?????

      1. kalo udah punya anak ditanya kapan punya cucu….
        lucu gak ya…

        kalo dah punya cucu ditanya kapan punya cicit….
        Nah, kalo cicitnya udah banyak kayaknya bakal ditanya, “Kapan sih lo mokat, udah tua masih idup ajah?”
        hahaha….sssadisss [afgan mode on:terlalu sadis caramu…]

  5. Weleh…ini toh, bahasan hari minggu lalu….
    Pacar yang sekarang dapat meningkatkan strata sosial.

    Setuju juga sih, apalagi kalo pacar kita anak pejabat yang tajir mampus yang rumahnya ajah tingkat tujuh plus mobil sampai sepuluh terus kita dikasih satu dan uang jajannya sebulan sama seperti gaji kita dua bulan kerja……MEROKET BANGET TUH STRATA SOSIALNYA!!!!

    fufufufu….
    tapi gak juga.
    Saat ini gw lagi asik mencintai dunia gw yang sendiri…kalo ada yang nanya siapa pacar gw, langsung gw jawab, “Dah mokat disamber gledek!”
    wkwkwkwk

    Gw jg agak heran sama emak-emak bulek sama bude gw, atau bapak-bapak paklek sama pakde gw, setiap kali ada kondangan keluarga dan kebetulan bertemu mereka, pertanyaan mereka cuma satu, “KAPAN KAMU NYUSUL,KA?”
    Mangkel banget dong!
    Nah, waktu pemakaman nenek gw di Tangerang, gw tanya ke mereka, “KAPAN PAKDE DAN BUDE NYUSUL?”
    langsung dech gue disambit pake batu nisan….mereka cuma teriak, “KURANG AJAR!!!”

    Jadi yang salah siapa? who knows?
    kayaknya yang salah tukang nasi goreng dech, udah tahu nasi mateng masih juga digoreng….wkwkwkwkwkwk

    tapi suwer, nih posting keren, mba. Gw jd terinspirasi.

    by http://www.noboru26.wordpress.com

      1. yah, sebagian karena ingin segera mencari yang serius [ups! ketahuan deh kalo selama ini gak pernah serius]….
        juga terinspirasi buat bikin tulisan dengan tema yang rada mirip…
        hehehe….

  6. hahahahaa luthcu bgtzz…sueneng g bacanya…
    ada yg nasebnya lebih tragiz dr gw. wkwkwkwx….
    kalo g paling cuma ditanyain suaminya mana????
    sekarang ampe keringet dingin liat mantan suami bise dapt 2 ce gatel…nah gw??berondong yg ini aja kayanya mulai maju mundur kaya undur2….hahaha

    1. kurang lebih ini gambaran orang2 win…dan ke-bete-an “the lajang”.
      kuduna dijawab klo ada yg nanya kapan nikah dijawab dengan wah itu sih sama aja lo nanya kapan gua mati..alias ga ada yg tau kpn jodoh itu dtg..

      tul ga bu sbg yg berpengalaman…xixixixixixi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s