Lebaran Unik ala Emak

images

Lebaran sebentar lagi….Wah ga kerasa tinggal 1 minggu kita berpuasa. Berjuang melawan hawa napsu. Terutama hawa napsu untuk marah secara membabi buta.

Biasanya setiap rumah memiliki tradis lebaran masing-masing dan kehebohan persiapan lebaran..

Saya jadi inget beberapa tahun yang lalu sebelum saya memiliki rutinitas yang padat karya aka bekerja. Saya turut menjadi bagian kehebohan persiapan lebaran.

Mempersiapkan lebaran bagi saya adalah artinya jalan-jalan ke Jakarta (dulu lon tinggal di Jakarta). Nyokap udah membuatkan jadwal market to market. Mulai dari brolan (baca. tn abang), Manggo II (mangga 2), Asemka ampe Ps. Anyar yang plg terkenal di Bogor.

Ngapain aja yah ke pasar-pasar entu. Nyokap itu punya kebiasaan ajaib melepaskan stress. Klo dah penat tuh pikiran dia market adalah solusi terbaik. Saya juga ga ngerti, dia selalu hapal dengan seluk beluk likuk pasar. Di toko ama yang bagus beli gorden, karpet, mukena, ampe kurma.

Kita mulai dari BROLAND (baca. Tanah Abang).
Dulu saya cukup menguasai area ini sebelum di renovasi. Ada beli baju sari di toko orang arab, di lantai dasar itu beli mukena, ama kaos-kaos obralan, pernak pernik…
Saya ga hapal-hapal banget karena paling males ke tn abang. Rutenya kurang menyenangkan. Dulu kreta express bogor-tn abang lon ada, jadi harus naik bis, turun slipi trus naik mikrolet, yang nyokap wanti-wanti ati2 banyak copet dan preman, jangan tampang judes-judes amat.
Yah…yah..yah saya akui saya ini judes apalagi klo diajak ke pasar, ada yang senyum-senyum dikit tanpa takut saya bentak orang itu, apalagi klo nyolek….pernah tuh saya samberin ampe nyokap heran liat anaknya judesnya ampun-ampun.
Pan harga diri ya coi…emang gua cewek ABG apaan yang mau dicolek2…emang sabun colek.

Klo ke mangga dua, yah tentuknya agak sedikit menyenangkan. Pertama dari transportasi gampang banget, dari bogor naik kreta express ampe kota, dari kota naik mikrolet. Saya inget ada sebuah kejadian heboh di angkot dari mangga dua ke stasiun. Masih menyangkut dengan kejudesan. Saat itu saya dah lulus kuliah, naik angkot bayar untuk dua orang, kalau tidak salah ongkos masih Rp 1,500, uang yang saya kasih Rp 5.000 otomatis kembalian Rp 2,000 toh?
Tapi yang terjadi sodara-sodara kembaliannya cuman Rp 1,000.
Nah tuh angkot pake krenet. Situasi angkot penuh dengan emak-emak yang abis belanja plus dengan tentengan mereka. Dengan keselnya saya bilang ama tuh krenet

Saya : Bang kembaliannya kurang!
Krenet : -ga ngomong cuman ngasi uang gope-
Saya : -colek-colek pundak si krenet- tadi uangnya Rp 5000.
Krenet : -diam aja mukanya ngelengos-
Saya : -godok ngeliat si krenet yang belagu-
Saya : -colek2 krenet lagi-
Btw saya tahu mereka batak…..iiihhhhh rasanya pengen ku libas tuh krenet.
Krenet : -tetap cuek-
Nyokap: Napa sih dek? udah aja!
Saya : -dengan semangat menemukan cara untuk nyemprot si krenet-Saya : Gak bisa gitu ma, bukan masalah uang gopenya yang kurang tapi tuh krenet ga ada sopannya. Coba penumpang klo kurang bayarnya ditagih-tagih, dimaki-maki. Nah giliran dia yang kurang bayar pura-pura ga dengar, ga liat belaga cuek. Gak tau aturan…bla..bla..bla…-omelan ttg sopan santun dan aturan hukum keluar dari mulut saya sepanjang jalan dari mangga dua sampai stasiun-

Para penumpang lain cuman diem ketakutan termasuk nyokap.
Nyokap : -nyenggol-nyenggol saya- udah diem aja ntar napa-napa.
Saya : biarin aja, napa dia mo maki-maki saya ma, jelas dia tuh yang salah. Pak supir -mulai saya melibatkan si supir- ajarin tuh anak buahnya sopan santun, saya itu minta kembalian baik-baik.
Supir diem aja, krenet makin menciut.

Akhirnya sampai, selesai sudah penderitaan si supir dan krenet yang saya omel-omelin.
Dan tetap saya tagih uang gope itu. Mampus tuh krenet sakit kepala. hahahahahahahha

Emang ga ada yang lebih menyebalkan daripada dicerewetin ala emak-emak, dengan panjang lebar, bicara tanpa putus dan jedah. Preman sekalipun akan kalah. Dah sering saya uji kok.

Itu sekilas tentang jalan-jalan ke market untuk belanja belenji lebaran.

Dirumah kehebohan selama ramadhan tidak pernah putus. Dari mulai kalo berbuka heboh ampun, ampe tiap ada kesempatan nyokap akan teriak :

” De, ayo bantuin buat kue.”

Padahal saya baru aja selesai buat kue untuk buka puasa. Energi nyokap untuk membuat makanan di saat lebaran sangatlah kuat. Padahal dia itu suka ga kuat puasa. Tapi masak sangat kuat.

Lebaran ga pernah kita kekurangan makanan (alhamduillah) selalu ada makanan enak. Mulai dari rendang, opor ayam, sayur lodeh, ketupat ketan, ayam goreng, sambal goreng hati trus kue-kue, dari castegel, nastar, kue angka 8 (kue kampungnya nyokap).

Kue angka delapan ini unik. Setelah diadon, dibentuk angka 8 lalu di goreng. nah serunya kue ini harus dijemur kurang lebih 1 minggu, ampe kering. Setelah kering di masak dengan gula….hhhmmmmm entahlah dirumah orang lain nampaknya ga ada kue kaya gini. Saya pun belum bisa buatnya. Kalo kue-kue yang lain udah bisa.

Ahhhhh……semua itu tidak akan ada lagi di lebaran kali ini….karena sang pembuat makanan itu semua udah bahagia bertemu dengan Sang Pencipta.

Saya berusaha tetap membuat suasana lebaran kala si nyokap masih ada, meskip masih sangat jauh. Yah cuman segitu kemampuan saya, membuatkan bokap es buah, karena tercetus dia berkata, pembantu saya tidak bisa buat es buah, buatin jus, karena nyokap juga suka buatin jus, buat kue kering yang akhirnya cuman 1 macam karena ovennya rusak.

Yaaahhhhh pokoknya :

MINAL AIDZIN WAL FAIDZIN….
MAAF LAHIR & BATIN

SEMOGA SEGALA AMALAN KITA DI BULAN RAMADHAN DITERIMA OLEH ALLAH SWT

Author: Isma Miranda

Saya Tak ada yang istimewa. Seorang bankir yang senang menulis. Mencoba bertarung di arena kehidupan di Jakarta. Tak indah Tak juga sedih Tapi Jakarta mengajarkan saya untuk bertarung. Saya Hanyalah seorang perempuan yang terus belajar tentang cinta. Cinta kepada Tuhan yang saya wujudkan dengan cinta kepada apa yang saya jalani dan alami.

19 thoughts on “Lebaran Unik ala Emak”

  1. wahh, mbak isma jadi kangen ibu ya?
    bulan ramadhan emang aku rasain, ga cm suasananya meriah. tapi mampu mendekatkan orang2 yang jauh. terbukti banyaknya acara reunian atau kopdar yang diadain di bulan ini.

    mohon maaf lahir batin ya mbak😀

  2. Kedaling rasa nu pinuh ku bangbaluh hate, urang lubarkeun, ngawengku pinuh ku nyuuh, meungpeung wanci can mustari. Taqabalallahu Minna Wa Minkum
    Wilujeng Idul Fitri 1430 H, sim kuring neda dihapunten samudaya kalepatan.
    Kuring neda dihapunten kana samudaya kalepatan, boh bilih aya cariosan anu matak ngarahetkeun kana manah, da sadayana oge mung saukur heureuy, manusa mah teu tiasa lumpat tina kalepatan jeung kakhilafan

  3. Terselip khilaf dalam candaku,
    Tergores luka dalam tawaku,
    Terbelit pilu dalam tingkahku,
    Tersinggung rasa dalam bicaraku.
    Hari kemenangan telah tiba,
    Semoga diampuni salah dan dosa.
    Mari bersama bersihkan diri,
    sucikan hati di hari Fitri.
    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430 H
    Taqoba lallahu minnaa wa minkum
    Shiyamanaa wa shiyamakum
    Minal ‘aidin wal faizin
    Mohon maaf lahir dan batin
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaaaank
    I Love U fuuullllllllllllllllll

  4. Wah, seru banget acara menyambut lebarannya. Pasti lebarannya lebih seru tapi tetap khidmat.

    Selamat hari lebaran ya. Mumpung hari baik untuk bersilaturahmi, salam kenal dari saya.
    🙂

    1. iya seru……
      tapi baru nyadar itu seru setelah yang buat kehebohan lebaran udah dipanggil Yang Maha Kuasa…

      dulu2 sih bete nemenin dia….ke pasar gitu lohhh!!!!

      Selamat hari lebaran juga
      maaf lahir dan batin

      makasih dah mampir

  5. Seru sekali ya, ga bisa bayangin jika saya kebetulan ada satu angkot pada saat itu

    Selamat Hari Raya Idul Fitri1430h

    mohon maaf lahir dan batin

    salam kenal
    blogger kalimantan selatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s