Libur telah tiba

On vacation at last!!!! Puiiihhhh ini pertama kali gua travel ke tempat yang lumayan jauh… sendiri tanpa teman just me and myself. Wow gua sendiri ampe terpesona menyadari keberanian gua. 19.37 gua nyampe di bandara Bali…

Gua tadi dah deg-deg bakalan ketinggalan pesawat. Begitu nyampe tempat check in udah ditutup. Mana mas-mas jutek lagi. Mas-mas yang gua duga agak ke-homo2-an, terlihat dari model sisirannya dan cara ngomongnya yang nyinyir kayak emak-emak nawar cabe tapi ga dikasih ama mang-nya. Mending dia langsung ngelayani gua, dia cuman menampakkan muka jutek dia, sambil bilang

“tunggu aja, mba kan yang udah telat!

God, akhirnya gua masih diizinkan terbang menuju Bali. Kenapa juga gua ke Bali? Bahkan gua ga punya tujuan ingin jalan-jalan kemana, mau lihat apa. Gua cuman tahu di Bali ada pantai, ya elah di Pelabuhan Ratu juga ada pantai. Bahkan teman gua sempet mempertanyakan kenapa Bali yang gua pilih sebagai tujuan. Kenapa ga Sendang Biru, Sempu di Malang yang keren banget and pastinya ga seramai Bali.

“Napa harus Bali sih untuk jalan-jalan?”

“Karena belum pernah ke Bali.” Jawab gua asal-asalan

“Kamu juga belum pernah ke Malang tuh pantai yang kamu ceritain!”

“Kan kalo Bali dah banyak orang yang kesana bisa tanya-tanya.”

“Oke, udah dapat info apa aja? Dari berapa orang?”

“Belum ada!”

“Loh kok??? Katanya udah banyak orang yang kesana?”

“Yah maksudnya orang lain.” Nyengir kuda langsung terpampang di wajah jelita gua.

Gua buta tentang Bali, gua search semua info ala kadar dari internet saat gua jenuh kerja. Cari tiket murah, cari hotel murah, cari tour murah, semua yang serba murah lah..secara duit ala kadar gitu. Ampe hampir last minute, hampir semua hotel di Bali penuh, ga ada satupun travel agent yang reply email reservasi gua. Padahal tiket udah ditangan, begitu dikasih cuti ama Pak Direktur gua langsung issued tiket. Tapi Tuhan memang baik hati, gua dapat hotel murah di dekat pantai Kuta, itu juga kata temen gua –gua mah meneketehe itu deket pantai atau deket pasar-.

Terus dengan bodohnya gua ga minta dijemput ama pihak hotel –PD berdarah-. So pasti gua gak tau lah nyampe hotel gimana, tapi gua yakin, ini kan masih Indonesia, bisa nanya sana nanya sini. Jadi gua tenang aja. Satu hari menuju vacation mode.on, gua inget pan gua punya temen yang udah pindah ke Bali, napa gak nelepon dia. Gua telpon,

“Ken, lo masih di Bali?”

“Besok gua mo ke Bali, jemput gua dong di bandara.”

“Ama sapa lo? Nginep dimana?”

“Sendiri. Di Hotel.”

“Napa ga di tempat gua, lo kok baru bilang sekarang?”

“Gua lupa lo ada di Bali. Gua dah bayar hotel. Gpplah gua di hotel yang penting lo jemput gua. Ok.”

“Sip. Lo kabarin gua yak.”

Akhirnya gua ga tolol-tolol amat.

Hari keberangkatan.

Pagi bangun santai-santai main game –farmtown- , toh pesawat gua berangkat sore. Asyik main game, gua nyadar bahwa gua dah kesang –keringetan dan bau asem- memaksa gua untuk mikir mandi, lagian gua mo ke bank dulu, bayar sana bayar sini, mumpung bisa santai-santai ke bank. Kenapa juga gua kringetan, gua bukan sedang main game bulu tangkis yang menguras keringet gua cuman main game di facebook, ini karena udara kamar gua yang tanpa AC sudah mulai memanas. Bergegaslah gua untuk mandi karena waktu sudah menunjukkan pukul 11 siang. Mantap kan? Gua beres-beres kamar, nyuci-nyuci piring barulah gua pergi ke bank sekalian ke ambasador – mal paling ga pernah sepi di Jakarta, dan selalu menuaikan kemacetan yang tidak ada waktunya-. Gua punya waktu 1,5 jam untuk bertransaksi, makan, cari sendal and buku bacaan.

Gak kerasa udah hampir jam 2 gua harus buru-buru pulang ke kos terus ke Blok M naik damri menuju bandara. Lagi siap-siap panggilan alam datang menghampir. Set dah masih harus nyetor nih gua. Dengan damai gua tuaikan kewajiban perut gua, melakukan pembuangan dengan cara yang tepat. Langsung dengan sigap gua panggil tukang ojek langganan untuk ngantar gua ke Blok M. Damn, macet pula. Untung tukang ojek gua sigap, dan beruntungnya gua bisnya dah mo berangkat.

Tapi tetap perjalanan menuju bandara macet. Gua udah mulai deg-deg. Udah jam 4 aja. Gua dah lama banget ga pergi-pergi naik pesawat, terakhir kali pas gua umur 14th. Lama banget kan?? Gua berharap banget check in-nya lancar dan gua ga ketinggalan pesawat ga lucu aja kan ketinggalan pesawat, itu malu-maluin. Ketinggalan kereta sih sering. Tapi kan KRL setiap jam ada,bahkan setiap beberapa menit. Saat gua habis check in ternyata udah ditutup. Gua lari-lari mengejar bis kota, bukan lah gua lari karena takut pintu pesawatnya keburu ditutup –ya elah ini bukan KRL non-.

Dengan ngos-ngosan gua ngantri untuk masuk. Hhhmmm gua ngebayangin duduk enak, kaki selonjoran, terus bobo deh nunggu mendarat. Weeekkkssss kok ini pesawat kan patas AC yah tempat duduknya dempet-dempet amat. Dulu kayaknya gua naik pesawat –sudah tentu kelas ekonomi juga- ga gini-gini amat. Udah tadi ngantri masuk untuk check kayak ngantri sembako murah. Belum lagi banyak ibu-ibu yang main serobot, sambil ngomel-ngomel nyerobot pula.

“Duh, tadi bilang di no 6, sekarang no 5.” Sambil jalan dorong troli, melihat celah kosong masukin troli geser orang yang di belakang dia. Tanpa muka sedikit pun bersalah tetap dengan ngomel-ngomel. Wajar aja anak-anak zaman sekarang seenaknya, wong emak-emak juga begitu. Tidak ada ketertiban.

Setelah ngos-ngosan gua sampai juga di pesawat, untung pintunya belum ditutup dan terdengar bunyi bel, teotot waktu anda habis, silakan mengantri lagi. Heheheheh. Masuk dari pintu depan, gua lihat bangku yang cukup nyaman, wow kalau seat-nya seperti ini mantaplah, tapi gua salah, itu kelas bisnis. Gua? Jelas duduk di kelas ekonomi, yang ternyata bangkunya kayak bis patas AC. “

Loh kok tempat duduknya kayak di bis damri tadi.” Guman gua dalam hati.

Terlalu besar pengharapan gua, karena bayangan 15th yang lalu masih melekat. Gua lupa dulu gua naik pesawat apa sekarang apa. Jelas dong beda satu garuda satu lagi lion air. Kebayang air asia kayak apa yang bangkunya? Jangan bilang kayak kopaja –bis mini yang beredar di Jakarta- . Sudahlah gua ga perlu membanding-bandingkan yang penting terbang nyampe Bali.

Dan disinilah pagi ini gua berada, di hotel murah yang cukup menyenangkan. Depan jalan hotel gua udah pantai Kuta. Not bad and comfort enough.

Author: Isma Miranda

Saya Tak ada yang istimewa. Seorang bankir yang senang menulis. Mencoba bertarung di arena kehidupan di Jakarta. Tak indah Tak juga sedih Tapi Jakarta mengajarkan saya untuk bertarung. Saya Hanyalah seorang perempuan yang terus belajar tentang cinta. Cinta kepada Tuhan yang saya wujudkan dengan cinta kepada apa yang saya jalani dan alami.

10 thoughts on “Libur telah tiba”

  1. wah kalo air asia seh bangkunya sama aja mas ama lion, tapi pesawat Airbus A320-nya air asia lumayan nyaman kok ketimbang boeing 737-900ER lion

    kalo mau seat pitchnya agak longgar mending naik mandala atau sriwijaya..

  2. asyiiikk, jalan jalan…
    jangan lupa oleh2nya dari bali he he he…

    wedeww, terkahir naik pesawat umur 14 tahun?? dah lama bgt dunk. hati2, pesawat sekarang sering bermasalah hi hi hi

    salam,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s