Jodoh – Pernikahan vs Lajang – Sukses

Puiiihhhh pasti bosen baca pembahasan gua tentang pernikahan…napa gua seneng bahas ini karena ini yang belakangan sering gua dengar, entah karena orang bertanya ama gua napa gua belum nikah, menasebati tentang pernikahan, menyemangati untuk cari jodoh, ampe yang curhat tentang pernikahan.


Gush….pernikahan itu seakan-akan menjadi sebuah momok kesuksesan dalam hidup *Moga-moga loe-loe pada gak merasakan demikian*. Belum lagi umur selalu dikaitkan dengan pernikahan.


” Dah umur 27 kok belum ada tanda2 pernikahan?”


” Sebentar lagi kamu 30 loh, mo ampe kapan sendiri?”


Secara naluri, tidak ada 1 orang manusia pun yang ingin hidup sendiri. jangankan ingin, mampu hidup sendiri aja ga ada. jadi ga ada tuh orang yang ga mo nikah. Gua termasuk orang yang mau nikah…pengen banget malah. bukan untuk gaya-gaya-an karena lagi tren di kalangan temen2 gua untuk menyebarkan undangan. Bukan karena target umur yang dipasang oleh masyarakat. Bukan karena itu. Gua pengen nikah karena gua butuh patner hidup. Langkah-langkah dalam hidup gua semakin lebar seiring oleh waktu dan permasalahan. Dulu rasanya tidak perlu ada teman berdiskusi atau berbagi…tapi sekarang udah perlu. Udah perlu penyemangat untuk mencapai cita-cita. udah perlu teman berbagi kesusahan dan kesenangan. Bagi gua itu yang gua perlukan. Dan gua tahu wadah lembaga pernikahan yang memungkinkan untuk memiliki orang sebagai partner. Kalo hanya pacaran langkah itu masih terbatas.


So pasti gua tahu pernikahan bukan waktunya senang-senang atau pamer suami atau pamer anak. Pernikahan adalah sebuah titipan yang harus dijaga, dirawat, ditumbuh kembangkan, dan disayang. Gak mungkin tidak ada kendala atau benturan dalam sebuah pernikahan. Bohong kalo pernikahan itu berjalan tanpa sandungan sana sini. Mungkin pernikahannya hanya sebuah status tapi kosong isinya. Hanya berisi suami memberi nafkah, isteri mengurus suami & anak, that’s it tanpa ada perkembangan dalam wadah itu. Gua rasa gak ada yang menjalankan pernikahan hanya seperti itu.


Jadi ga ada orang yang tidak ingin menikah. Seorang Homo atau lesbian juga ingin menikah. yah kan??


Tapi heran dengan ibu-ibu temen-temen ’emak’. Mereka sibuk membahas tentang gua yang belum menikah. Bahkan ada ‘uwa’ gua yang nyuruh nyokap ke orang pintar aka dukun untuk liat mungkin gua ada diguna-guna sehingga susah jodohnya….WHATTTTT!!!! Si ’emak’ langsung ngebahas….”meski ini udah jaman modern, guna-guna itu tetap populer, mungkin nih..yah De, ada orang yang suka ama kamu tapi gak bisa dapatin kamu trus dia coba2 cara ‘gitu’. Atau nih De, ada yang iseng-iseng aja, padahal ga niat, dia dapat ilmu gimana melet atau guna-guna nah iseng…dituju ke kamu karena mungkin gemes…”


OMG emak gemessss???????


Speechless….silence mode.on….ga bergeming….no comment…


Gua cuman mampu tertawa. Edan nih emak-emak….pemikiran mereka parah.


Anyway, gua merasa gua kerja cukup bagus, memiliki rejeki cukup baik, meski karir tidak melesat tapi lumayan. Gua memiliki banyak kegiatan dan hal-hal positif lainnya dalam hidup gua. Ini bukan narsis tapi mencoba mencari sisi baik dari hidup gua. Oke, ternyata gua banyak kok keunggulan dari teman-teman gua yang belumor udah nikah. Dan gua bahagia kok dengan hidup gua saat ini.


But……..tidak ada orang yang mau melihat dari sisi itu. Karena gua ampe umur 29 belum ada tanda-tanda akan menikah “they” look at me as a pathetic woman.


Mau gua punya gaji besar, tiap bulan ganti HaPe, beli rumah sendiri atau apartment, beli mobil, tetap dibilang biasa aja tidak sukses, masih akan terus dicemaskan, dianggap anak-anak yang harus selalu dilindungi hanya karena GUA BELUM NIKAH! gua memperkirakan bila di usia gua 35 n belum menikah pasti gua akan terus diawasi, dicari-cari bak anak ABG pergi ke mall. Tapi meskipun bru 25th – which usia itu masih labil…gua sebut usia pancaroba…menuju kedewasaan- udah menikah langsung dianggap telah dewasa, matang, bertanggung jawab. Hellloooo….jadi ada lagi role model…kedewasaan diukur dengan pernikahan…….


 Haruskah gua dan orang lain yang belum menikah harus selalu didera dengan pertanyaan “jadi kapan nikahnya?” tanpa dilihat sisi kehidupan kami yang lain, yang mungkin tidak dimiliki oleh orang-orang yang mendera kami dengan pertanyaan tersebut.


Satu yang sangat gua benci pernyataan orang adalah : ” Elo kan cantik masa sih ga ada yang mau ama lo”


Cantik = cepat nikah??????


 OH MY GOD

Author: Isma Miranda

Saya Tak ada yang istimewa. Seorang bankir yang senang menulis. Mencoba bertarung di arena kehidupan di Jakarta. Tak indah Tak juga sedih Tapi Jakarta mengajarkan saya untuk bertarung. Saya Hanyalah seorang perempuan yang terus belajar tentang cinta. Cinta kepada Tuhan yang saya wujudkan dengan cinta kepada apa yang saya jalani dan alami.

14 thoughts on “Jodoh – Pernikahan vs Lajang – Sukses”

  1. Takkan lari gunung dikejar,dikejar2 entar malah nyasar he3x..
    Cuek tapi ga’ cuek juga nih.
    Sorry iseng mampir,tapi bener deh soal jodoh emang rumit.
    Krn dia dtng tak dapat di duga.
    Tapi yg sabar aja deh…
    TUHAN ciptakan siang juga ada malamnya kok,ya kan..?
    Slm jumpa and lam kenal aja ye..?

  2. cantik = ncan ditik (belum diketik pada buku nikah)
    ^_^ … intinya orang yang bersangkutanlah yang menjalankan dan hanya Allah-lah yang tahu kapan seseorang akan menikah. Yakinlah dengan itu….

  3. waaa dilema 27 taon yah??? miriiip??? mampir2 ke blog saia jg dunk… biar tau gmn kehidupan lajang di kota kecil hehe btw, nice article!!!

  4. YAAAH TERNYATA LAJANG TUH DIMANA2 MIRIP YAK? EHE … MAMPIR2 JG KE BLOG SAYAH … BIAR TAU JG GMN HIDUP LAJANG DI KOTA KECIL HEHE

  5. Tulisan ini saya buat berdasarkan percakapan terakhir saya dgn ibunda.

    Ini bukan soal jodoh bukan soal pernikahan tp krn saya ingin menuliskan percakapan ini krn lucu.

    Ternyata inilah terakhir kali kami bercerita.

  6. jawaban dari pertanyaan “kapan nikah” yang gue rasa bisa dipraktekkan dan berdampak pada berhentinya pengajuan pertanyaan serupa adalah :

    1. besok, kalau dapat kenaikan gaji.
    2. minggu depan, kalo ga hujan.

    hmm…..*pernah nyoba, dan yang nanya langsung nyebur ke got terdekat*

  7. klo mang kondisinya kaya gitu, rezeki udah ada umur udah cukup yaa kenapa ngga dicoba nikah…banyak hal yg bisa didapat lho (katanya)…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s